Hidup adalah pilihan

Pernahkan anda mengalami keadaan dimana anda harus memilih pilihan dari banyak pilihan. Saya yakin pernah, ya setidaknya ketika dulu sekolah, anda tentunya pernah ujian yang soalnya dalam bentuk pilihan ganda. Dakan kehidupan sekari-haripun, kita, akan menemukan kejadian yang menuntut kita untuk mengambil keputusan dari banyak pilihan.

Dan itulah yang terjadi siang ini. saya dihadapkan pada dua pilihan.
A. foto bareng temen-temen S2
B. ngajar

Dengan berat hati, akhirnya saya titip pesan pada teman S2 saya, Edwin, “win, tolong kasih tau temen-temen, saya nggak bisa ikut foto bareng, saya mau ngajar”. Ya, itulah keputusan saya. ngajar.

Memang foto bareng, sudah diagendakan sejak lama, tapi teman-teman belum menemukan waktu yang pas, pas saya bisa, ehhh temen-temen nggak bisa. tapi karena takut keburu pada sibuk nulis thesis, akhirnya dipaksakan siang ini. dilain pihak, ngajar bagi saya adalah rutinitas dan kewajiban yang nggak bisa ditinggalkan dengan alasan itu. apa kata dunia, kalo seorang guru bolos ngajar gara-gara foto bareng, kan nggak elit.

Seperti kata orang bijak,

hidup itu pilihan, dan setiap pilihan mempunyai resiko, dan kita harus siap menghadapi resiko tersebut

Benar. pilihan saya mengandung resiko. Yang pasti resiko utama adalah nggak ikut foto bareng, jadi wajah saya nggak bakal nongol di foto angkatan.. (ya iyalah, lha wong nggak ikut foto bareng). tapi resiko ini bisa dipecahkan dengan teknologi, dengan bantuan photoshop, saya bisa bikin wajah saya nongol di foto angkatan… hehehe (licik…). 

Resiko yang lain saya temui di jalan. hujan. basah, tentunya. untungnya tas laptop yang saya pakai kedap air, jadi laptop saya aman. kalo saja pilih pilihan pertama (foto bareng), mungkin ngga kehujanan (nggak tau juga). sampai tempat ngajar calana basah, dan harus dikeringkan dengan suhu tubuh (mudah-mudahan kering). 

Jadi, menjalani hidup ini adalah menjawab pilihan-pilihan yang mampir dalam kehidupan.

5 Responses to Hidup adalah pilihan

  1. Mang Kumlod says:

    Prioritas utama sih melakukan apa yang ga bisa diwakilkan. Foto bisa dimanipulasi pake Sotosop. Mun ngajar mah teu bisa.😀

    BTW murid ente geus apaleun can, bahwa guruna ngeblog…:mrgreen:

    ekopH :
    he-eh.. mungkin itu yang bakal dilakuin, maksa pengen nongol wajahnya di foto angkatan, akhirnya sotosop berbicara.
    murid saya…. emmmmm…. mungkin ada yang udah tau….

  2. Elys Welt says:

    dah lama sekali aku nggak ngajar🙂

    yap … hidup adalah pilihan

  3. Haloo..
    Kunjungan balasan..wah ternyata pak guru ya..
    Salut deh semakin banyak sie ketemu dengan orang orang pinter mudah mudahan ketularan he he
    Salut buat pilihannya..
    Mengutamakan kepentingan orang banyak diatas kepentingan pribadi.
    Salam ^^v

  4. Agus says:

    hidup memang pilihan ……….

    di dalam memilih kita tidak boleh seroboh……

    dan ketika kita memilih salah satu dari berbagai pilihan…..

    pasti ada yang kita korbankan dan juga kita harus bisa menerima resiko ………..

    maka dari itu……

    berhati-hatilah dalam menentukan pilihan……….!!!

  5. risars says:

    sama, saudaraku…
    jadi ga bisa ikut foto bareng jg, krn bentrok harus ngisi materi n ada jadual rutinan, tp subhanalloh
    pilihan kita insyaAlloh yang terbaik, coba klo ngebatalin ngisi materi, Alloh g akan ngasih ladang da’wah baru

    ekopH
    Bener teh… insya Allah ini yang terbaik…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: